Perkembangan Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi, Wall Street Journal Klarifikasi Tudingan CIA -->


Perkembangan Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi, Wall Street Journal Klarifikasi Tudingan CIA

Minggu, 02 Desember 2018, 9:02 AM
loading...
Putera mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman yang dituding dalang pembunuhan Jamal Khashoggi. (Montase foto Tribunnews.com/Al Arabiya)

E-KABARI.COM - Perkembangan terbaru kasus pembunuhan Jamal Khashoggi, Wall Street Journal mengklarifikasi penilaian Central Intelligence Agency (CIA) mengutip pesan elektronik antara putera mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman dan ajudannya, Saud al-Qahtani, Sabtu (1/12/2018).

Putera mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman mengirim 11 pesan elektronik ke penasihat terdekatnya.

Penasihat itu dikabarkan mengawasi koperasi yang membunuh Jamal Khashoggi.

Mengutip penilaian rahasia CIA, Wall Street Journal mengatakan pada hari Sabtu mereka telah meninjau kutipan dari file intelijen yang diklasifikasikan sebagai "sangat rahasia".

Mereka mengutip penyadapan elektronik dan informasi rahasia lainnya antara Pangeran Mohammed dan ajudannya, Saud al-Qahtani.

Namun, isi pesan antara kedua pihak tidak diketahui.

"Untuk lebih jelasnya, kami tidak memiliki laporan langsung bahwa putra mahkota mengeluarkan perintah pembunuhan," catatan penilaian, menurut JWF dikutip dari Aljazeera.com.

Penilaian melaporkan bahwa Qahtani, yang mengawasi tim 15 orang yang membunuh Khashoggi, juga dalam komunikasi langsung dengan pemimpin tim di Istanbul.

"Kami menilai sangat tidak mungkin tim operator ini melakukan operasi tanpa otorisasi Mohammed bin Salman," katanya.

Khashoggi, seorang pengkritik vokal dari putra mahkota Saudi, dibunuh di Konsulat Saudi di Istanbul.

Dia telah meninggalkan Arab Saudi di pengasingan yang dipaksakan sendiri tahun lalu dan menetap di negara bagian Virginia, AS.

Di sana dia menjadi kontributor reguler untuk The Washington Post.

Menurut penilaian, Mohammed bin Salman mengatakan kepada rekannya Agustus 2017, jika upaya untuk membujuk Khashoggi untuk kembali ke Arab Saudi tidak berhasil, mereka mungkin dapat memancing dia di luar Arab Saudi dan membuat pengaturan.

Pengkajian mengatakan bahwa ini tampaknya merupakan pertanda operasi Saudi yang diluncurkan untuk melawan Khashoggi.

Wall Street Journal mengatakan tidak jelas dari kutipan apakah komentar 2017 tentang memikat Khashoggi ke negara ketiga disebutkan secara langsung oleh Mohammed bin Salman atau oleh orang lain yang mendeskripsikan pernyataannya.

Seorang juru bicara CIA menolak mengomentari laporan itu.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah tidak mengomentari masalah intelijen.

Bulan lalu, dilaporkan bahwa CIA menuding Mohammed bin Salman kemungkinan telah memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Namun, Presiden Donald Trump kemudian meragukan kesimpulan yang dilaporkan CIA tentang Mohammed bin Salman.

Trump mengatakan, Mohammed bin Salman mungkin melakukannya; dan mungkin dia tidak.


Sumber: Tribunnews

TerPopuler